08 Juni, 2016

Perjuangan Ibu Hamil


Setiap ibu hamil mengalami kondisi fisik yg berbeda-beda. Ada yg kuat, tangguh ada juga yg lemah, payah. Itu wajar karena mereka sedang berjuang dengan segala perjuangannya.

Saya sempat survey kebeberapa teman yg pernah hamil, ada yg betres selama 7 bulan hanya dikasur, ada yg keluar flek terus-terusan, ada yg super tangguh, malahan ada yg sampai harus diinfus karena tidak masuk makanan. Sekali lagi semua itu wajar karena mereka sedang berjuang dengan segala perjuangannya.

Saya tidak tahu termasuk kategori yg mana, karena sampai saat ini kehamilan masuk usia 8 bulan saya masih aktif mengajar, masih naik motor sendiri, masih mengerjakan semua tugas tugas mpo ijjah dengan mandiri seperti masak, nyuci, nyetrika dll. Walaupun ada waktu dimana kita kepayahan, kesakitan dibagian perut dll. Menurut saya semua itu wajar karena ibu hamil sedang berjuang.

Tolong, jangan samakan kondisi fisik ibu hamil yg ketika hamil sangat tangguh dengan yg payah, karena sekali lagi setiap kondisi fisik ibu ketika hamil itu berbeda beda.

Ga perlu juga buang buang tenaga untuk comment; gendutan, lebaran, dekilan dll, helow secara ibu hamil itu lagi hamil.


Ibu hamil hanya perlu didoakan agar sehat, agar kuat, agar sabar untuk menjalankan perjuangannya.


Ga usah juga nyakitin hati ibu hamil dengan commen comment yg tidak berguna. Karena kondisi hamil benar benar suatu anugerah dari Allah yg harus dinikmatin dengan segala kenikmatannya. Okeh.


Salam Rindu untuk sahabat yg sedang hamil. Semangat berjuang ya


Yunita Jasmine

26 Mei, 2016

Ibu Hamil Harus Kuat



Perjuangan ibu hamil memang subhanallah. Pantas saja Al-Qur’an menyuruh kita untuk sayangi Ibu, Ibu, Ibu baru ayah.


Saya baru merasakan betapa menabjubkannya menjadi seorang wanita yang sedang hamil. Dari usia 0 bulan sampai sekarang usia kehamilan saya hampir 8 bulan. Semoga Allah memudahkan semua urusan saya. Aamiin.


Ibu Hamil Harus Kuat


Coba bayangin deh, ketika umur kehamilan 2 bulan. Seorang wanita yang sedang mual-mualnya, yang setiap makan muntah, setiap makan muntah harus tetap menjalani aktifitasnya dengan kuat.


Saya merasakan sekali betapa beratnya menjalani hari-hari itu. Ketika setiap saat perut kita rasaya eneg, mual namun kita tetap harus beraktifitas seperti biasa, memasak, mengajar di sekolah, menyiapkan kebutuhan saya dan suami. Semua itu cukup berat namun alhamdulillah ada suami yang selalu menjaga saya, membantu saya, mensupport saya, sekaligus memberikan seluruh kasih sayangnya untuk saya sehingga saya bisa menjalani hari-hari saya dengan ceria, semangat, dan gembira.


Ibu Hamil Harus Tangguh


Saya baru merasakan perubahan emosi yang cukup dasyat ketika saya sedang hamil muda. Dikit-dikit sedih, dikit dikit nangis, dikit-dikit kesel. Pokoknya sensitif lagi. Coba bayangin apajadinya kalau lingkungan tidak mendukung. Alhamdulillah di rumah yang mungil, abi Husen selalu ngelawak, bikin saya ketawa, pelukin saya, ciumin saya, setiap saya sedih bahunya selalu diberikan pada saya membuat saya sangat nyaman.
Saya mohon, untuk lingkungan... ibu hamil itu sensitif jangan disakitin hatinya.

Ibu Hamil Harus Jadi Ratu


Hahahaa... yang ini emang harus banged. Ibu hamil harus jadi ratu. Saya merasakan banged betapa saya seperti ratu baik di rumah, di sekolah, maupun dilingkungan. Kemana mana saya selalu dinomorsatuin. Ga boleh capek, dikasih duduk, dikasih minum duluan, dibebas tugaskan dari hal-hal yang ekstrim, disayang, dimanja. Kadang terharu ngeliat Abi Husen yang begitu baik sama saya. Bayangin ketika saya mengantuk dan ingin tidur, abi Husen membolehkan saya padahal masih pagi. Gerak geriknya pelan sekali membuat saya terjaga dalam tidur saya yang panjang dan tiba-tiba ketika saya sudah bangun. Cucian sudah bersih, sudah di jemur, rumah sudah rapih, masakan sudah mateng. Pas bangun langsung disuruh makan. Enak banged kan hahahahaa. Tapi saya selalu berusaha untuk bisa jadi pelayan centilnya abi Husen, memasak makanan yang enak untuknya, melayaninya, menyiapkan semua keperluannya walaupun dikala waktu ada fisik saya dimana saya lelah dan merasa cape ga karuan, barulah disana peran Abi Husen.


Terimakasih banyak atas semua Supportnyaaaaaaaa.... love you abi Husen.

09 Februari, 2016

PAKU YANG TERTANCAP


Teruntuk seseorang yang setiap senin-jumat saya lihat.
Terimakasih banyak atas paku yang telah ditancapkan ke saya.
Bertahun tahun kesombongan dan keangkuhannya membuat saya selalu ingin menangis di hadapan Allah. Entah dia yang merasa lebih pintar atau lebih baik yang setiap waktunya selalu menancapkan paku paku perkataan menyakitkan dalam kehidupan personal.

Terimakasih banyak atas semua kepeduliannya yang menyakitkan.
Air mata yang sudah beku tak dapat tumpah kembali, air itu mengendap cukup lama. Tertahan rasa sabar dan optimis bahwa semua akan ada yang membalas. Semoga Allah membalaskan semua. Cukup dengan balasan senyuman manis saja semua akan terasa baik. Saya yakin walau nyatanya paku sudah tertancap dalam yang jika dicabut akan membekas.

Setiap perbuatan ada balasannya, setiap perkataan ada ganjarannya. Keegoisan yang seakan baik walau tidak diterima dihati tetap akan tertuang dalam bentuk senyuman. Ya senyuman. Sekali lagi senyuman. Senyuman palsu untuk seseorang yang sudah menancapkan paku di hati saya. Paku menahun. Paku karatan sisa setahun lalu mulai terlepas. Bukan sembuh namun malah lebih perih.

Alhamdulillah saya bisa terlepas dari sakitnya, semoga Allah senantiasa membuakakan pintu pintu kebaikan untuk berfikir, bertindak dan berkata agar semua orang yang berdiri dijalan Allah untuk berdakwah bisa lebih rendah hati lagi dalam berbuat dan bersikap. Saya yang faqir hanya bisa mengelus dada menyaksikan betapa banyaknya orang orang sombong yang selalu merasa benar padahal tanpa disadari mulunya menyakiti sekitar.
Terimakasih bu _ _ _ _ _ _


Jangan Mau Jadi Guru


Saya adalah seorang guru SD yang baru sekitar 4 tahun mengajar, satu tahun mengajar di sekolah inklusi SDIT. R*H*M* dan baru sekitar tiga tahun ini mengajar di SDI. R*M*H A*A*K. Sebelumnya saya pernah mengajar di Madrasah MP P*M*A*G*N*N selama kurang lebih tiga bulan untuk menggantikan guru yang sedang cuti melahirkan. Menurut saya, kita “jangan mau jadi guru kalau tidak iklas karena untuk menjadi seorang guru hal pertama yang harus dibutuhkan adalah KEIKLASAN.

Kenapa saya menyarankan untuk “JANGAN MAU JADI GURU” kalau tidak iklas karena bayaran terbesar untuk seorang guru ialah ketika kita bisa bersama-sama dengan anak-anak mengukir cerita indah di kelas setiap harinya, dengan canda tawa dan kepolosan  mereka.

Bagaimana kalau tidak IKLAS? Kalau tidak IKLAS jangan coba-coba jadi guru. Kenapa? Karena, SUMPAH!!!! Gaji yang dibayarkan untuk guru sama sekali tidak sebanding dengan pengorbanan yang mereka keluarkan. That true

Saya berani berkata seperti ini karena saya sudah mencoba kebeberapa sekolah yang uang masuknya lumayan MAHAL namun untuk masalah GAJI guru SANGAT MINIM SEKALI. Adil-kan???? ITU SEMUA ADIL JIKA KITA IKLAS. KARENA INSYA ALLAH JIKA KITA IKLAS KELAK AKAN ADA SALAH SATU TANGAN MUNGIL DARI ANAK ITU YANG MENARIK KITA KE SYURGA. Aamiin.

Bagaimana kalau tidak IKLAS? Jangan coba-coba untuk jadi GURU. Okeyyy ^_^

Siapa yang mau tau gaji guru??????
Saya ver-veran aja, sebelum anda memutuskan untuk menjadi guru dan menyesal dikemudian hari. Gaji guru di tempat saya yang sekarang ialah
GAJI POKOK UNTUK AWAL GURU MASUK SETARA S-1: Rp. 900.000
TUNJANGAN PERHARI Rp. 30.000 dihitung hanya jika hadir (kalau sakit/ tanggal merah/ libur panjang tidak dihitung)
TUNJANGAN JABATAN GURU Rp. 350.000
Note: Ini sama sekali tidak ada tunjangan kesehatan, atau keselamatan kerja atau apalah. Jadi kalau terjadi apa-apa tidak ada tunjangan apapun. Ini perincian untuk guru yang masih awal masuk yang notabennya SARJANA. Bagaimana yang masih kuliah atau masih setara SMA, otomatis LEBIH KECIL.

Sekali lagi, “jangan mau jadi guru” kalau tidak iklas. Okeyyyyy.
Mau dibandingkan dengan pekerjaan lain??? Silakan coba anda tanya ke pabrik-pabrik atau ke pegawai parkiran, atau kebagian keamanan (satpam) bagaimana saleri mereka yang latar belakang pendidikannya SMP/SMA bisa jadi lebih besar dari guru yang S-1.

Mau tau JOBB DESK guru atau Guru Kerjanya apasaja???
1.     Mengajar dengan jam kerja pukul 07.00 s.d 15.00/16.00
2.    Membuat rancangan mengajar setiap harinya (RPP)
3.    Membuat soal-soal untuk ulangan harian, tengah semesteran, semesteran
4.    Membuat administrasi nilai
5.    Mengoreksi soal
6.    Menganalisis soal-nilai
7.    Meladeni keluahan orang tua murid diluar waktu mengajar kita 16.00 s.d 24.00 full dengan ramah.
8.    Yang paling penting harus bisa mengajar dengan kreatif, sabar, ramah, ceria yang bisa membuat anak-anak senang sekolah.
Bayangkan, betapa harus iklasnya seorang guru ketika memilih untuk berprofesi menjadi seorang guru, yang tanggung jawabnya dunia-akhirat, yang semua tutur katanya diikuti peserta didik, yang ahlaknya dicontoh, yang keceriaannya dinantikan, yang kelembutannya dibutuhkan, yang kesabarannya dipertaruhkan, yang waktunya dihabiskan, yang keluarganya ditinggalkan (khusus guru perempuan), yang anak kandungnya harus dititipkan (khusus untuk guru perempuan yang sudah punya anak). Dengan GAJI setara SARJANA yang segitu.

Sekali lagi saya katakan, “JANGAN MAU JADI GURU” jika tidak iklas.

Kamu tahu dimana letak bahagianya, letaknya hanya ada di hati.

Bagaimana dengan guru laki-laki yang notabennya kepala keluarga? Menurut saya jika mereka iklas, Insya Allah, Allah akan jamin kehidupannya.

Bagaimana dengan guru perempuan yang meninggalkan anak-anaknya? Menurut saya jika mereka iklas, Insya Allah, Allah yang akan menjaga anak-anaknya.

Bagaimana dengan pemerintah atau instansi swasta yang mempunyai lembaga pendidikan yang notabennya orang kaya raya dengan sekolah yang harga masuknya sangat mahal namun hanya memberikan GAJI guru di atas kelayakan umum. Saya rasa jawabannya doakan saja semoga berkah. Aamiin.

Sekali lagi “JANGAN MAU JADI GURU” kalau tidak iklas.

Salam rindu dengan Anak-anak

Yunita Jasmine

10 November, 2015

Satu Bulan Pernikahan



(3 OKTOBER – 3 NOVEMBER 2015)

“Nikmat Robbmu yang mana lagi yang engkau dustakan ?”
“Ya Robb terimakasih atas semua kebahagiaan yang telah Engkau berikan. Mohon lindungi kami dari marabahaya dan siksa api neraka. “
Ya Robb jadikan kami hamba-hamba yang selalu bersyukur atas nikmat-mu dan Ridho atas semua takdir-Mu. Aamiin.

Satu bulan pernikahan, saya tidak sanggup mengungkapkannya, hanya bisa bersyukur dan berterimakasih atas semua nikmat yang telah Allah berikan. Bener banged arti dalam surat Ar-Rahman, “Nikmat Robbmu yang mana lagi yang engaku dustakan?”

Ya Allah, hamba mohon ampun betapa banyak dosa-dosa yang telah hamba lakukan namun Engkau begitu baik dengan hamba, semoga hamba terus Engkau berikan hidayah agar hamba terus dapat bersyukur atas semua nikmat-Mu dan agar hamba dijauhkan dari kufur nikmat.

Laki-laki yang baru hamba kenal ini mengagumkan sekali.

Robb betapa bahagia dan bersyukurnya hamba dipertemukan dengan laki-laki ini. Laki-laki yang baik ahlaknya, yang lembut hatinya, yang santun tutur katanya, yang jujur dan sangat bertanggung jawab, yang setiap hari membuat hamba ingin menangis bahagia dalam setiap sujud hamba. Allah semoga kebahagiaan ini dapat membuat hamba semakin bersyukur dan semakin rendah diri pada-Mu bahwa semua kebahagiaan ini datang dari-Mu dan semoga ini menjadi jalan bagi kami untuk semakin dekat dengan-Mu.

Hari-Hari baru dengannya yang sangat menawan.
Semoga semua pembiasaan ini bisa terus terjalani dengan baik walau lelah, walau sibuk. Dan kita bisa terus romantis. Aamiin.

“Nikmat Robbmu yang mana lagi yang saya dustakan?”

Ketika sekarang ada yang bangunin saya, untuk sholat tahajjud, sholat hajat, sholat taubat dan shalat witir, yang cara banguninnya menawan sekali, saya dibisikin ayat quran juz 30. (saya mah tambah pules hehehe). Dan ketika doa setelah sholat, saya bisa tiduran di bahunya (maklum, mata masih sepet sepet gitu). Menyaksikan laki-laki didepan saya berdoa, memelas diri sama Allah, saya hanya bisa pura-pura merem sambil mengaminkan dalam hati dan berdoa semoga saya dapat membuatnya bahagia dengan caranya Allah.

“Nikmat Robbmu yang mana lagi yang saya dustakan?”

Ketika setiap saya mencium tangannnya, kening saya juga ikutan dicium. (red. Lihat perjanjian Pra-nikah = Membangun keluarga yang romantis sesuai dengan sunnah Rosul). Terimakasih ya Robb atas kebahagiaan ini. Semoga kebahagiaan ini abadan daiman. Dan membuat kita semakin rendah diri pada-Mu dan meyakini bahwa kebahagiaan ini datang dari-Mu, dan semua milik-Mu.

“Nikmat Robbmu yang mana lagi yang saya dustakan?”
Kegiatan di waktu subuh dan pagi yang sangat menawan. Ketika saya bisa mendengar laki-laki membaca alquran di atas kasur, ketika saya bisa setoran havalan dengan metode yang sangat mengagumkan. Metode dirangkul, dipeluk, dibacakan ketika tajwid saya salah, didengarkan dengan murotal agar bisa terlihat kesalahannya. Ya Allah mau nangis, laki-laki ini baik sekali padahal saya baru kenal.

Ketika pagi hari saya harus bisa management waktu untuk mengurusi semua kebutuhan saya dan kebutuhannya, dengan berbagai kesepakatan dan rancangan yang kita buat, sehingga saya dapat memasak setiap pagi, membawakan bekal makanan untuknya, menyiapkan baju yang dipakainya dan menyiapkan kebutuhannya. Bahagianya, dan alhamdulillah semua terjalani dengan baik. Saya bisa berangkat mengajar dengan tenang. Hal mana lagi yang lebih mengagumkan ketika suatu pagi saya meminta tolong untuk memotong sayuran dan dia mengerjakan dengan menawan ditambah sedikit genit. Padahal saya Cuma ngetes mauu ga yaa laki-laki ini masuk dapur ternyata... hmmm... alhamdulillah. Hadiah dari Allah ini harus saya jaga baik-baik.

“Nikmat Robbmu yang mana lagi yang harus saya dustakan?”
Ketika semua uangnya diserahkan kepada saya, saya diamanahi untuk mengatur semua keuangannya, saya dipercayai dengan begitu menawan rancangan keungannya. Membuat saya jadi mentri keuangan hehehe. Ya Allah... jadikan saya perempuan yang pandai menjaga harta suami saya, dan luaskan rezeki kami. Semoga kami dapat menjadi orang kaya raya yg dermawan.

“Nikmat Robbmu yang mana lagi yang harus saya dustakan?”
Laki-laki yang baru saya kenal ini, yang saat saya baca biodata ta’arufnya jauh sekali dari kriteria saya namun dengan keyakinan saya pilih karena agamanya insya Allah saya akan beruntung, ternyata banyak sekali bonus dari Allah yang saya tidak menyangka sebelumnya. *peluk abi husen.

Dan “Nikmat Robbmu yang mana lagi yang harus saya dustakan?”
Bisa ngaji bareng, saling mengantar bareng saat LQ, suap suapan bareng (elaaahhh ini efek baru 1 bulan keles), yang paling seru saat agenda tabbayun sebelum tidur atau pas bada sholat tahajjud.

Allah... tolong jagain keluarga kecil kami. Terus berikan rahmat, keberkahan dan hidayah-Mu pada kami. Aamiin.



TENTANG KITA
Ini bukan tentang lebih tua, seumuran atau lebih muda. Ini tentang yang menyeimbangkan hidup dan yang bisa berjalan beriringan, yang memberi kedamaian dihati, kenyamanan disisi, dan kasih sayang tiada henti. Tentang tertawa bersama, saling mensupport mendoakan satu sama lain. Berbicara lepas tak berbatas tanpa berfikir ini pantas atau tidak. Ketika dunia begitu kejam, dia menjadi tempatmu untuk selalu pulang. Yang bisa membuatmu sangat sabar dan mengerti meski sulit. Wajah mungkin tak rupawan namun kebersamaan dengannya itu sesuatu yang kamu yakin harus kamu perjuangkan. Masa lalunya tidak kamu persoalkan karena itu yang membentuknya sekarang, kekurangan masing-masing adalah tugas bersama untuk belajar saling menerima dan memperbaiki agar jadi lebih baik. Tentang dia yang kamu ikhlas seumur hidup menjadi ma’mum atau imamnya, membuatmu bangga menjadi ummi/ abi dari anak-anaknya.

“Yunita Jasmine” Lope-Lope “Nchank Husen”