18 Oktober, 2011

Aku Seperti Belum Merdeka

Sebelumnya Izinkan aku buat ngomong pake ala Gue-Elo Gue-Elo, untuk kali ini saja ya temen2, mesetipun banyak temen2 yang bilang kalo gue ga pantes ngomong pake ala bahasa Gue-Elo Gue Elo, entah karena apa???? yang pasti untuk postingan ini Gue pengen ngeluapin semua kesedihan gue.

Depok, 19 Oktober 2011 dikamar. 8:33 pagi.

Posting sambil nangis kejer. 





Yaaaa, benar sekali, Gue Merasa Seperti Belum Merdeka. Perasaan ini yang selalu muncul tiap gue selalu dilarang-larang oleh ayah. Dilarang untuk hal yang menurut gue ga menyimpang, positif, banyak manfaatnya dan tidak bertentangan dengan agama. Ya intinya kenapa siiii ayah gue selalu ngelarang gue buat ngelakuin hal yang gue mau, yang menurut gue baik.


Setiap gue pengen pergi kemana ajaaaa untuk nyari ilmu, nyari pengalaman, nyari temen baru, nyari cerita baru, nyari suasana baru, ayah tuh selalu ngelarang gue dengan alasan yang ga masuk akal, padahal tujuan dan tempat yang gue mau tuju itu jelas. kenapa ciii ayahhhhhh????? #nangis tambah kejer

Setiap gue minta izin untuk ngelakuin suatu hal, atau minta izin untuk pergi ke suatu tempat, gue selalu harus beradu debat dulu sama ayah, dengan harapan gue bakal diizinin, dari gue yang ngomong baik-baik, ngejelasin visi-misi, manfaat, tujuan, maksud yang menurut gue semuanya jelas dan masuk akal tapi tetep aja ayah gue ga pernah mandang gue, ga pernah ngertiin gue, ga pernah mau dengerin kata-kata gue yang ujungnya selalu ayah yang menang dengan kata-kata GA USAH, JANGAN. Dan gue ga pernah bisa teriak dan bilang, kenapa ga boleh, emang dimananya yang salah??????? gue cuma bisa lariiiii, masuk kamar dan nangis. Ya itulah hal yang selalu gue lakukan seumur hidup gue kalo hal yang gue mau selalu dilarang, kenapa siiii gue ga bisa Asertif.

Contonya: Yang masih gue inget sampe sekarang.

Waktu gue pengen banged ngisi liburan kuliah gue ke PARE kampung inggris. Gue liburan selama 2 bulan. gue udah minta izin dari 6 bulan yang lalu untuk izin kePare kalo liburan. Visi-Misi Gue jelas, kesana buat belajar bahasa inggris, gue pengen memperdalam bahasa inggris, bukan buat maen-maen atau foya-foya tapi buat belajar, tapi apa jawabannya GA BOLEH, Les aja yang deket sini. waktu itu gue berharap dengan berjalannya waktu ayah bakal luluh karena jaraknya masih lama. Akhirnya gue mutusin buat ngumpulin uang biar gue bisa bilang kalo biayanya ga usah dari ayah. Tiap minggu gue ngumpulin sisa uang jajan sebanyak 10.000/minggu sampe akhirnya kekumpul 1000.000 dan gue dapet beasiswa dari kampus sebesar 1.200.000. Gue ngerasa itu cukup buat gue les dan hidup disana dan dengan harapan ayah bakal ngizinin karena gue bener-bener mempersiapkan sejak lama. Tapi apa jawabannya, tetep GA BOLEH. Gue binging banged pada saat itu, emang salah ya, kalo seorang anak minta izin buat belajar, emang sii tempatnya jauh tapi kan buat nuntut ilmu, bukan buat hal yang ga bener. Akhirnya gue ga kuat, gue nangis tiap malem, gue berdoa sama Allah, gue Istikhoroh biar ditunjukin baiknya seperti apa. Akhirnya setelah hari H tiba, gue mulai libur, gue nekad berangkat. 

Contoh lagi yang masih gue inget juga.

Waktu ulang tahun deblogger 2 di Studio Telkom, Jakarta. Gue minta izin buat pergi kesana dari sebulan sebelum hari H, sama seperti biasa gue ga diizinin, ayah bilang JAUH, JANGAN, GA BOLEH. Sampe gue ngeyakinin dengan Peta Lokasi kalo gue berani dan bisa, tetep ga boleh, sampe 3 hari sebelum hari H gue survey kesana dengan temen gue dengan tujuan biar gue bisa bilang ke ayah kalo gue udah pernah kesana, tetep juga ga boleh, sampe akhirnya pas hari H gue nekad berangkat. Gue ngerasa ga ada alesan buat ayah ga ngizinin gue karena itu hari libur dan gue juga tau tempatnya. Ya semua gue modalin dengan niat Bismillah untuk mencari Ilmunya Allah. 

Contoh lagi yang masih gue inget
Waktu gue mo keBekasi buat ikut acara Amprokan. Gue izin dari pas bulan puasa. Ayah bilang Ga Boleh, karena Jauh. Karena gue udah kebal, pas hari H gue berangkat dengan izin dulu, mesti wajahnya asem, gue tetep berangkat karena gue ngerasa gue berangkat dengan tujuan yang baik dan ga ada suatu hal pun yang menyimpang.

Tempat-tempat yang gue pergi tanpa izin karena gue udah cape tiap izin ga boleh mulu...

1. Gue pergi ke LIPI (Lembaga Ilmu Penelitian Indonesia) 6x
2. Gue pergi ke Perpustakaan Nasional 5x
3. Gue pergi ke Pasar Senen tempat jual buku-buku loakan
4. Gue pergi ke Kampus YAI depan rumah sakit Cipto buat nemuin Prof.Soetarlinah Soetarji
5. Gue pergi ke rumah temen gue (Siti Rochma) buat Ngaji n Ngajar Ngaji di Pasar Rebo
Ya itulah, gue ngerasa tempat-tempat yang gue kunjungin ga ada satu hal pun yang bikin gue jadi anak bandel atau bawa pengaruh buruk buat hidup gue. Gue harus ngumpet-ngumpet ga bilang ke ayah pergi ke tempat-tempat itu. Ya Allah, apa salah ya gue, gue pengen tumbuh jadi anak yang pemberani, yang mandiri, yang ga cengeng.


Mengenang Masa Lalu

Kalo gue coba mengenang masa lalu gue, ketika umur gue 11 tahun, gue belom bisa nyebrang, belom bisa naik angkot sendiri. ketika umur gue 18 tahun gue nangis kejer di depan kampus UNINDRA karena gue ga tau jalan pulang karena gue cuma diizinin pergi kuliah, jadi gue cuma tau jalan dari rumah ke kampus dan dari kampus kerumah. Pas temen-temen gue ngajak konvoy naik motor ke tebet gue ga izin, gue takut kalo bilang ga bakal dibolehin. dan gue ketinggalan konvoy, di depan UNINDRA gue nangis kejer kaya anak kecil yang kehilangan ibunya, padahal waktu itu umur gue 18 tahun karena gue bener-bener ga tau arah jalan pulang dan ga tau gue ada dimana dan gue ngerasa takut banged.

Dari sedikit kejadian yang masih gue inget itu (masih banyak tapi yang laen udah pada gue lupain), mungkin karena gue salah didik, gue selalu tidak boleh sampe gue ga berkembang kaya gini. Sampe gue tumbuh menjadi anak yang penakut dan cengeng yang masih terasa sampe sekarang. Ya Robb.... sedihhhhh bangedddd.

Dan sekarang, hal yang bikin gue sangat sedih, ketika gue minta izin buat datang ke acara Blogger Nusantara di Sidoarjo, Surabaya. Ayah langsung bilang GA BOLEH. Gue udah ngasih tau dari sebulan sebelumnya, gue udah ngasih tau tujuannya, visi misi gue, manfaat, denah lokasi, bareng siapa saja, biaya yang udah gue kumpulin dari uang jajan gue. Tapi apa, Ayah tetep bilang ga boleh dengan Alasan, Jauh, Ga ada sodara disana, kalo cewe dirumah aja bersih-bersih rumah, Masuk diakal ga tuh jawaban alesannya!!!!! seperti biasa gue ga bisa ngapa-ngapain. Hal yang gue lakukan cuma lariii dan nangis dikamar.

Surat Cinta Untuk Ayah......

Ayah, selama ini memang aku pernah menjadi anak bandel dan ga nurut sama ayah, selama ini memang aku pernah main atau pergi ketempat-tempat yang ga ada tujuannya, aku rasa tidak pernah. Aku selalu berusaha jadi anak baik, jadi anak sholihah, jadi anak rajin, jadi anak yang penurut untuk ayah, tapi mengapa aku selalu sulit meminta izin untuk hal-hal yang menurut aku baik. Aku selalu sholat tanpa ayah suruh, aku selalu mengaji tanpa ayah suruh, aku selalu kuliah dan pergi ke perpustakaan tanpa ayah suruh, aku sebisa mungkin selalu pergi ketempat-tempat yang baik tanpa ayah suruh. Aku selalu minta izin kalau mau pergi kemana-mana tanpa ayah suruh, aku sebisa mungkin selalu berteman dan bergaul dengan orang-orang yang baik tanpa ayah suruh. TAPI mengapa, secara tidak langsung ayah selalu menyuruhku untuk menjadi anak yang Kurang Pergaulan, Cengeng, Penakut dengan cara didikan ayah yang menurut aku seperti aku belum merdeka. Aku sangat Cinta dengan ayah hingga aku tak pernah berani untuk melawan ayah walau aku merasa aku tidak salah bila harus melawan. Aku berharap ayah bisa membedakan mana yang boleh dan mana yang tidak boleh. Aku harap ayah tidak membuat Mimpi-Mimpiku hilang karena didikan ayah.



10 komentar:

Rosid On Street mengatakan...

Hemmmh... ungkapan yang menarik, mudah-mudahan Ayahnya bisa cepat memahaminya dan mudah-mudahan juga Nita bisa lebih sabar lagi dengan mencari celah kreatiriftas yang ada, semisal ngeblog ini.

Bicara "kembali ke masa lalu", saya jadi inget waktu ikut Pramuka pas SMP dulu... Bapak saya sempat melarang untuk ikut Pramuka, karena itu mengurangi waktu saya untuk bantu-bantu bapak jualan sayur. Saking kepengennya ikut pramuka, saya sampai berbohong... berbohonya sederhana, saya kumpulin sisa uang jajan, pas udah lumayan saya beliin sepatu. Kemudian sepatu tersebut saya tunjukin sama Bapak, pas ditanya "dapat dari mana ?", saya bilang "Hadiah dari kegiatan Pramuka". Saya berbohong... Tujuannya satu... saya ingin Bapak memberikan saya kepercayaan... alhamdulillah semenjak saat itu bapak ngijinin saya untuk kegiatan pramuka. Karena saya gak main-main ikutan pramukanya (sekaligus menjaga kepercayaan bapak) dikemudian waktu yang saya dapatkan dari pramuka lebih dari sekedar sepatu... dan itu membuat bapak semakin percaya.

Heheheeee... kenapa jadi curhat juga ya ???. Tapi gak apa-apalah... mudah-mudahan memberikan inspirasi bagaimana supaya kita mendapatkan kepercayaan dari orang tua dan kita harus menjaganya. :-)

Dvallen mengatakan...

Hmmmm... kirain merdeka apaan.. orang tua dan anak.. atau sebut saja golongan tua dan golongan muda.
gini.. sekarang keadaannya kita balik.. ayah kamu selalu MENGIJINKAN atau bahkan hampir MEMBIARKAN anaknya mau pergi kemana saja, kapan saja dan dengan siapa saja.. apa yang ada di kepalamu saat keadaan seperti itu.
bersyukurlah karena masih punya orang tua, ikuti kemauannya jangan pernah di bantah sedikit pun.

Sukanitha mengatakan...

@Ka Rosid: Ya Allah... terimakasih banyak ka... comment yang sangat menginspirasikan saya...

Barakallah untuk kk.. semoga Allah membalasnya....

Sukanitha mengatakan...

@Ka Valen: aku bukan cewe yang bisa pergi kemana aja ka atau dengan siapa aja, jadi kalo dibalik kaya gitu bukan tertuju untuk ku, mungkin untuk cewe bandel diluar sana...

terimakasih atas pembolak-balikannya

Metode Bisnis Online Memberikan Bukti Nyata mengatakan...

mungkin karena ayah terlalu sayang sama mba.jadi seperti ini

Sukanitha mengatakan...

Mungkin ya, semoga seperti itu. Aku Positif Thinking aja biar enak. terimakasih mas @metode bisnis online atas kunjungannya...

aku kunjungi balik ya

Najma Said mengatakan...

Tetap seangat yah neng Nita.
Biasanya buat kita penting buat orang lain belum tentu penting. Semoga segera di beri jalan keluar. Yang penting pergi ataupun tidak pergi tetap sabar dan tetap bersyukur. Allahu Akbar :)

Raden Mas Misno mengatakan...

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Terkadang sesuatu yang membuat kita merasa sedih berasal dari sekitar kita (saudara/ortu). Hal ini menjadi rutinitas yang membuat kita jenuh/stress, tekanan batin melonjak, marah tak kuasa kerana beliau ortu kita (kerana tak ingin disebut anak durhaka), alhasil kita terjebak dalam kesedihan yang membuat kita merasa dan berfikir "aku anak yang tak beruntung / kenapa aku harus begini / haruskah aku nekat? / dan lain sebagainya"

sesuatu yang buat kita positif/benar terkadang mendapat tekanan dari org yg hak akan diri kita (ortu). Lantas apakah yg harus kita lakukan? Marah jelas, mengeluh pasti, minggat? hemm fikir" ulang. namun beranikah tindakan itu kita lakukan trhdp ortu yg membesarkan dan merawat kita? walau didikan dan larangan mereka menurut kita tidak selaras sementara tujuan kita baik? sebagai anak salihah tak berani dilakukan, Ya Allah mudahkanlah dan tunjukkanlah jalan yg menurut hamba ini benar. Ya Allah kenapa larangan ayah begitu menyakitkan, sementara menurut hamba tujuannya adlh demi menuntut ilmu dijalan-Mu.
Mengadu, mengadu dan mengadu. hanya itu yang bisa kita&nita lakukan sbg hamba yg lemah dan ingin berbakti kpd ortu. dalam tahajud memohon dan berdoa dgn ketulusan dan kesungguhan, semoga Allah memberi petunjuk dan melunakkan hati ayah. tambahlah shalat hajat semoga jalan kebaikan dan kemuliaan selalu dimudahkan. Semoga Allah memberi petunjuk dan kesabaran untuk hamba-hamba-Nya yang beriman dan semoga Allah menjagamu selalu, dunia dan akhirat. Allahu Akbar. Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Raden Mas Misno mengatakan...

maaf ya dek, aku orangnya pendiam. jadi ndak banyak komentar nich di blogmu. hehehe

Sukanitha mengatakan...

@bang misno: #uhuk #uhuk "pendiem"... "Ga Banyak Comment" (majas Litotes nii)buanyakk gituu